Wapres : Dunia Usaha Miliki Tanggung Jawab Terhadap Kelestarian Lingkungan

Jakarta, beritajuara.id- Menjaga kelestarian lingkungan merupakan tanggung jawab seluruh komponen bangsa tak terkecuali dunia usaha. Oleh karena itu, dunia usaha diharapkan terus melakukan praktik bisnis dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan sekitarnya.

Demikian disampaikan Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin saat menghadiri acara Penganugerahan Penghargaan Kinerja Perusahaan dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup (PROPER) 2021, di Istana Wapres, Jl. Medan Merdeka Selatan No. 6, Jakarta Pusat, Selasa (28/12/2021).

“Dunia usaha harus memperhatikan lingkungan sekitarnya, baik lingkungan fisik, non-fisik, maupun lingkungan sosial,” tegas Wapres.

Wapres menuturkan bahwa dunia usaha dapat menjadikan PROPER sebagai platform untuk melakukan praktik bisnis yang berkelanjutan dengan menerapkan prinsip ekonomi hijau.

Menurutnya, PROPER saat ini telah bertransformasi dari kriteria sederhana, yaitu penilaian pengendalian pencemaran air, kemudian berkembang menjadi kriteria yang mengusung perbaikan berkelanjutan, hingga sekarang mencakup kriteria daya tanggap terhadap kebencanaan.

“Berbagai kriteria tersebut diharapkan menjadi indikator bagi perusahaan untuk berpartisipasi dalam pembangunan lingkungan yang berkelanjutan, bukan hanya berfokus pada pencapaian profit,” ujar Wapres.

Wapres juga menyampaikan beberapa hal penting untuk menjadi perhatian bersama dalam mendukung upaya pelestarian lingkungan hidup.

Pertama, dalam rangka Presidensi Indonesia di G20, Indonesia harus dapat memberikan contoh dalam bekerjasama mengatasi perubahan iklim dan mengelola lingkungan secara berkelanjutan dengan tindakan nyata.

“Penanganan perubahan iklim harus bergerak maju seiring dengan penanganan berbagai tantangan global lainnya seperti pengentasan kemiskinan dan pencapaian target SDGs,” urainya.

Oleh karena itu, sambung Wapres, kalangan dunia usaha diharapkan dapat ikut berperanan aktif dalam mendukung komitmen Pemerintah untuk bertindak nyata dalam mengatasi perubahan Iklim dan pengelolaan lingkungan berkelanjutan.

“Salah satunya adalah agar pelaku industri turut berpartisipasi dalam rencana target Indonesia FOLU (Forestry and Other Land Use) Net Sink 2030 untuk mengurangi dampak buruk perubahan iklim karena Indonesia berkomitmen tinggi terhadap pengurangan emisi gas rumah kaca,” terang Wapres.

“Serta berkomitmen untuk mendukung target Indonesia mencapai Net-Zero Emission pada Tahun 2060,” imbuhnya.

Kedua, kata Wapres, dari tahun ke tahun semakin banyak perusahaan yang menyadari pentingnya peranan mereka dalam pengelolaan lingkungan hidup.

Menurutnya, hal ini tentu merupakan hal yang menggembirakan karena jumlah perusahaan yang mendapatkan peringkat Emas, Hijau, dan Biru dalam anugerah PROPER semakin meningkat.

“Untuk tahun ini, persentase ketaatan PROPER mencapai 75% dan berhasil melahirkan 691 inovasi dengan inovasi terbanyak di bidang efisiensi energi. Ini merupakan suatu prestasi yang perlu terus dijaga dan ditingkatkan,” ujarnya bangga.

Namun demikian, Wapres juga menyayangkan bahwa masih ada perusahaan yang mendapatkan peringkat merah yang artinya memiliki kepedulian yang rendah terhadap pengelolaan lingkungan.

“Saya meminta, tahun depan agar perusahaan yang masih peringkat Merah dapat mengejar ketertinggalan dalam upaya memenuhi standar lingkungan yang tertuang dalam berbagai peraturan pemerintah dan meningkatkan peringkatnya ke peringkat yang lebih tinggi,” pintanya.

Ketiga, sebut Wapres, PROPER kali ini telah mencapai kemajuan dari sisi penghematan biaya yang mencapai Rp 102,48 triliun dari upaya efisiensi energi, penurunan emisi, 3R (Reuse, Reduce, dan Recycle) limbah B3 (Bahan Berbahaya Beracun) dan limbah padat Non-B3, efisiensi air, dan upaya penurunan beban pencemaran. Selain itu juga berhasil didorong upaya pemberdayaan masyarakat sekitar perusahaan dengan dana bergulir yang mencapai Rp 2,6 triliun atau sekitar 2,5 % dari total penghematan yang dicapai.

“Saya berharap upaya pemberdayaan masyarakat sekitar yang dilakukan Bapak/Ibu sekalian pelaku dunia usaha merupakan program yang berkelanjutan dan semakin meningkat jumlah dana yang digulirkan. Bukan semata-mata program yang hanya memberikan ikan saja, tetapi harus memberikan pancing, yang membuat masyarakat sekitar semakin berdaya,” tandasnya.

Keempat, dari sisi prestasi program PROPER telah menghasilkan capaian yang membanggakan. Menurutnya, pada 2021 ini Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) telah menorehkan prestasi dengan ditetapkannya PROPER sebagai finalis Top 15 kelompok khusus inovasi pelayanan publik yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi.

“Kelompok khusus ini merupakan penghargaan inovasi terpuji yang diikuti oleh lembaga yang telah mendapatkan penghargaan inovasi pelayanan publik tahun sebelumnya,” jelasnya.

Wapres berharap KLHK dapat terus mempertahankan prestasi dan meningkatkan upaya-upaya mengawal dan mengelola lingkungan hidup lestari di tanah air.

“Termasuk juga menghasilkan produk perundang-undangan yang diperlukan, antara lain yang saat ini masih menjadi pekerjaan rumah (PR) adalah peraturan perundang-undangan tentang percepatan pemulihan lingkungan akibat aktivitas pertambangan,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.