Orang yang Hidup Sampai 100 Tahun Punya Bakteri Usus yang Unik

Ilustrasi Bakteri/Harvard University

Jakarta, Beritajuara.id – Menurut sebuah studi baru dari Jepang, orang yang hidup sampai usia 100 tahun atau lebih mungkin memiliki bakteri usus khusus yang membantu menangkal infeksi. Hasilnya menunjukkan, bakteri ini, dan senyawa spesifik yang mereka hasilkan – yang dikenal sebagai “asam empedu sekunder” – dapat berkontribusi pada usus yang sehat dan, pada gilirannya, penuaan yang sehat.

Namun, lebih banyak penelitian diperlukan untuk mengetahui apakah bakteri ini meningkatkan rentang hidup yang sangat panjang. Temuan saat ini, yang diterbitkan Kamis (29 Juli) di jurnal Nature, hanya menunjukkan hubungan antara bakteri usus ini dan hidup melewati usia 100 tahun. Mereka tidak membuktikan bahwa bakteri ini menyebabkan orang hidup lebih lama, kata penulis senior studi Dr. Kenya Honda, seorang profesor di Departemen Mikrobiologi dan Imunologi di Keio University School of Medicine di Tokyo.

“Meskipun mungkin menunjukkan bahwa bakteri penghasil asam empedu ini dapat berkontribusi pada rentang hidup yang lebih lama, kami tidak memiliki data yang menunjukkan hubungan sebab-akibat di antara mereka,” kata Honda kepada Live Science.

“Tanda” yang berbeda

Komunitas bakteri dan mikroorganisme lain yang hidup di usus, yang dikenal sebagai mikrobioma usus, diketahui berperan dalam kesehatan kita dan berubah seiring bertambahnya usia. Misalnya, memiliki lebih sedikit keragaman dalam jenis bakteri usus telah dikaitkan dengan kelemahan pada orang dewasa yang lebih tua. Tetapi para peneliti menduga bahwa orang yang mencapai usia 100 tahun mungkin memiliki bakteri usus khusus yang berkontribusi pada kesehatan yang baik.

Memang, orang yang berusia seratus tahun cenderung berisiko lebih rendah terkena penyakit kronis dan infeksi dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih tua yang tidak mencapai tonggak sejarah ini. Dalam studi baru, para peneliti memeriksa mikrobiota usus dari 160 centenarian, yang rata-rata berusia 107 tahun. Mereka membandingkan mikrobiota usus para centenarian dengan 112 orang berusia 85 hingga 89 tahun, dan 47 orang berusia 21 hingga 55 tahun.

Mereka menemukan bahwa centenarian memiliki “tanda” yang berbeda dari mikroba usus yang tidak terlihat pada dua kelompok usia lainnya. Misalnya, spesies bakteri tertentu diperkaya atau habis pada usia seratus tahun dibandingkan dengan dua kelompok lainnya.

Para peneliti kemudian menganalisis metabolit usus (produk metabolisme) di ketiga kelompok, dan menemukan bahwa orang berusia seratus tahun memiliki tingkat asam empedu sekunder yang secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan dua kelompok lainnya.

Empedu adalah cairan kuning-hijau yang dibuat oleh hati dan disimpan di kantong empedu, menurut National Institutes of Health. Asam empedu adalah senyawa dalam empedu yang membantu pencernaan, terutama lemak. Setelah hati memproduksi asam empedu, mereka dilepaskan ke usus, di mana bakteri secara kimiawi mengubahnya menjadi asam empedu sekunder, menurut sebuah makalah tahun 2009 yang diterbitkan dalam jurnal Diabetes Care.

Para peneliti menemukan tingkat yang sangat tinggi dari asam empedu sekunder yang disebut asam isoallolithocholic (isalloLCA) pada usia seratus tahun. Para penulis tidak mengetahui proses metabolisme apa yang digunakan bakteri untuk menghasilkan isoalloLCA, jadi mereka mulai mengidentifikasi jalurnya. Mereka menyaring strain bakteri usus dari seorang berusia 110 tahun yang memiliki tingkat asam empedu sekunder yang sangat tinggi dan menemukan bahwa bakteri milik keluarga yang disebut Odoribacteraceae menghasilkan isoalloLCA.

Terlebih lagi, isoalloLCA ditemukan memiliki sifat antimikroba yang kuat, yang berarti dapat menghambat pertumbuhan bakteri “jahat” di usus. Dalam percobaan di piring laboratorium dan pada tikus, penulis menemukan bahwa isoalloLCA memperlambat pertumbuhan Clostridium difficile, bakteri yang menyebabkan diare parah dan radang usus besar. IsoalloLCA juga menghambat pertumbuhan enterococci resisten vankomisin, sejenis bakteri resisten antibiotik yang diketahui menyebabkan infeksi di rumah sakit.

Temuan menunjukkan bahwa isoalloLCA dapat berkontribusi pada usus yang sehat dengan mencegah pertumbuhan bakteri jahat. Mereka juga menyarankan bahwa bakteri ini atau asam empedunya dapat mengobati atau mencegah infeksi C. difficile pada manusia, kata Honda, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menunjukkan hal ini.
Jika bakteri penghasil asam empedu ini berkontribusi pada usus yang sehat, mereka mungkin suatu hari nanti digunakan sebagai probiotik untuk meningkatkan kesehatan manusia, kata Honda.

Dia mencatat, bakteri ini tampak aman, karena mereka tidak menghasilkan racun atau menyimpan gen resisten antibiotik. Tidak jelas bagaimana para centenarian bisa mendapatkan bakteri menguntungkan ini, tetapi genetika dan diet dapat berperan dalam membentuk komposisi mikrobiota usus manusia, kata Honda.

Studi ini tidak mengumpulkan informasi tentang diet peserta, kebiasaan olahraga atau penggunaan obat-obatan, yang semuanya dapat mempengaruhi mikrobiota usus dan membantu menjelaskan hubungan tersebut, kata para penulis. Studi masa depan yang mengikuti kelompok besar orang dari waktu ke waktu dapat menyelidiki lebih lanjut hubungan antara bakteri ini dan umur panjang. (Jhn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.