Megawati Dukung Peningkatan Hubungan Jeju dan Sulawesi Utara

Megawati Bertemu Gubernur Jeju, Bicara Perdamaian Dua Korea Hingga Peningkatan Kerja Sama Riset dan Dagang

Jeju – Presiden Kelima RI Prof.Dr (HC) Megawati Soekarnoputri melakukan pertemuan dengan Gubernur Provinsi Jeju Korea Selatan, Oh Young-Hun, mendorong agar kerja sama makin ditingkatkan di bidang riset, perdagangan, dan pariwisata.

Megawati datang dalam rangka pembukaan Jeju Peace Forum 2022, dan diterima oleh Gubernur Oh sebagai tuan rumah, Kamis (15/9/2022). Megawati hadir ditemani Dubes RI untuk Korsel Gandi Sulistyanto, Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Olly Dondokambey, dan Ketua DPP PDI Perjuangan Rokhmin Dahuri.

“Menurut saya sudah tepat Pulau Jeju mendeklarasikan diri sebagai pulau untuk perdamaian,” begitu kata Megawati di awal membuka kata-katanya.

Megawati lalu menceritakan pengalaman panjangnya berhubungan dengan Korea. Apalagi oleh Korea Selatan, Megawati diminta oleh para presiden Negeri itu sejak Kim Dae Jung, menjadi special envoy pembicaraan damai dengan Korea Utara.

“Dan semalam dalam dinner, kebetulan bertemu pak Ban Ki Moon, saya mendorong juga hal singkat bahwa bagaimana persoalan ini menjadi concern karena sebenarnya banyak perhatian dari dunia mengenai masalah Korea Utara dan Selatan,” kata Megawati.

Megawati juga berbicara soal Sulut yang cocok menjalin kerja sama dengan Jeju. Sebab secara geografis, letak Sulut yang langsung ke Laut Hindia, akan memudahkan sisi transportasi. Apalagi Sulut memiliki Pelabuhan Laut Bitung.

“Saya mendengar Jeju ingin kerja sama bidang pertanian, tentu kami akan menerima dengan baik. Karena di Sulut banyak daerah subur,” ujar Megawati.

Ketua Umum DPP PDIP itu mengatakan Sulut dan Jeju punya banyak komoditas pertanian yang bisa saling diperdagangkan. Misalnya Sulut punya kelapa, dan Jeju punya jeruk khas serta ikan.

Megawati juga bercerita soal tugasnya sebagai Ketua Dewan Pengarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN). Megawati mendorong agar kerja sama riset, khususnya di bidang pangan bisa ditingkatkan.

“Oleh sebab itu, kemarin ketika datang ke Jeju University, kami melakukan MoU terutama dalam budidaya ikan kerapu, di dalamnya termasuk Kementerian Kelautan dan Perikanan,” kata Megawati.

Gubernur Oh mengatakan pihaknya sangat menyambut baik dan mendorong hubungan yang lebih baik dengan Indonesia, khususnya melalui Sulut. Dia mengaku sedang menjajaki kemungkinan menjalin perjanjian sister city dengan Sulut.

“Sebenarnya kita ada perjanjian sister city dengan Bali. Kalau Pak Olly berkenan bisa sister city juga dengan Sulawesi Utara,” kata Gubernur Oh.

Gubernur Olly Dondokambey pun langsung menyambutnya dengan baik. “Kami juga memang ingin mendorong agar ada kerja sama sister city antara Jeju dengan Sulawesi Utara,” kata Olly.

Pertemuan itu berlangsung dengan hangat. Banyak pembicaraan mengenai komoditas kedua wilayah yang bisa diperdagangkan, khususnya untuk produk pertanian.

“Jika kita bisa bikin jalur kelautan antara Jeju dengan Sulut, pasti kami akan sangat senang sekali,” kata Gubernur Oh.

Dubes RI Gandi Sulistyanto lalu menjelaskan beberapa hambatan untuk perdagangan diantara Indonesia dan Korea Selatan, khususnya di perdagangan buah-buahan. Pada prinsipnya, Indonesia ingin ada kesetaraan peluang bagi produk buah dari Indonesia masuk ke Korea Selatan, dan demikian sebaliknya.

“Kami sedang perjuangkan salak, pisang, mangga, dan nanas Indonesia bisa masuk,” demikian Dubes Gandi.

Gubernur Jeju, Oh Young Hun menyambut dan mengatakan pihaknya akan berusaha berbicara kepada Pemerintah Pusat Korea Selatan agar memberi perhatian terhadap masalah tersebut.

“Kami akan meminta perhatian pemerintah pusat Korea mengenai masalah ini. Jika ada masalah bea atau peraturan, kami siap membantu. Saya juga akan coba lakukan dengan hal-hal yang bisa saya lakukan,” kata Gubernur Oh.

Megawati lalu mengatakan bahwa Korea Selatan harus tahu bahwa dibanding negara di Asia lainnya, varian produk pertanian Indonesia justru jauh lebih beragam dan berkualitas.

“Misalnya mangga di Indonesia banyak jenisnya. Lalu kalau pisang, menurut saya banyak jenisnya. Filipina tak punya sebanyak Indonesia. Karena di Indonesia ada pisang kecil bisa dimakan, ada yang besar disebut pisang tanduk dan enak bila digoreng. Mangga gincu dari Indonesia sangat diminati Singapura sampai permintaannya masih belum bisa terpenuhi,” urai Megawati.

Menjawab itu, Gubernur Jeju mengatakan pihaknya akan mendorong agar kerja sama riset teknologi diantara Jeju dan Indonesia makin diperkuat. “Kita bisa kerja sama teknologi pertanian khususnya untuk buah-buahan. Kita bisa bekerja sama,” kata Gubernur Oh.

Gubernur Oh juga menyatakan akan mendukung rencana penandatanganan Letter of Intent antara Jeju Air dengan Sulut tentang penerbangan langsung dari Jeju ke Manado, ibukota Sulut.

“Sulut itu pariwisatanya tak kalah dari Bali,” kata Olly menimpali hal itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *