Efektif Saat Natal, Jerry Sambuaga: Semua Event Nasional Perlu Manfaatkan Teknologi Digital

Jakarta, BeritaJuara – Ketua Perayaan Natal Nasional 2021 Jerry Sambuaga menilai semua event nasional perlu memanfaatkan teknologi yang dikemas dengan maksimal.

Hal ini merujuk dari suksesnya penyelenggaraan ibadah dan perayaan Natal Nasional tahun 2021 yang diselenggarakan secara virtual dan disiarkan oleh sejumlah televisi nasional.

“Meski tidak bisa dihadiri secara fisik, puji Tuhan, ibadah dan perayaan Natal Nasional tahun 2021 bisa berjalan lancar dan sukses bahkan bisa diikuti oleh jutaan umat Nasrani di seluruh Indonesia,” ungkap Ketua Umum Perayaan Natal Nasional 2021 Jerry Sambuaga di Jakarta, Kamis (30/12/2021).

“Ini semua bisa terlaksana dengan adanya pemanfaatan teknologi. Jadi ke depannya, pemanfaatan teknologi untuk perayaan dan event skala nasional saya kira bisa dikemas dengan pemanfaatan teknologi secara maksimal,” sambung Jerry yang juga Wakil Menteri Perdagangan itu.

Jerry menjelaskan, pandemi Covid-19 membuat Panitia Perayaan Natal Nasional 2021 memanfaatkan teknologi secara maksimal, tanpa mengurangi khidmatnya ibadah perayaan Natal itu sendiri.

“Untuk perayaan Natal kita bikin secara taping. Semua serba digital, mulai dari panggung, ornamen, hiasan, backdrop menggunakan komputer dan memanfaatkan teknologi untuk design perayaannya. Jadi tidak ada kerumunan,” katanya.

Begitu pula dengan ibadah Natal, penyelenggaraannya pun dilakukan secara taping di Gereja Immanuel, Jakarta. Pengaturan prokes yang sangat ketat dengan kurang dari 10 persen kapasitas jemaat yang boleh ada di dalam gereja saat ibadah.

“Ibadah Natal dilakukan secara taping dengan prokes yang sangat ketat. Selain disiarkan di sejumlah TV nasional, kita juga juga ada akses zoom. Jadi para umat Kristen di seluruh Indonesia bisa mengikuti ibadah Natal dengan menyaksikan langsung dari televisi dan saluran zoom yang kita buat,” ujarnya.

Jerry mengatakan ibadah dan perayaan Natal Nasional 2021 dilakukan secara terpisah. Para pengisi acara, baik ibadah maupun perayaan seperti talent, penari, artis, hingga jemaat yang hadir di studio dan di gereja harus swab antigen yang terverifikasi di aplikasi PeduliLindungi.

“Jadi ada yang syuting melalui rekaman di beberapa tempat, seperti di Jakarta, Manado, Papua dan daerah lainnya untuk meramaikan acara ibadah dan perayaan Natal. Lalu kemudian itu semua kita rajut jadi kesatuan secara digital,” katanya.

Hal ini, lanjut Jerry Sambuaga, sekaligus memberi pesan bahwa untuk ikut partisipasi perayaan dan ibadah Natal, tidak harus berkumpul di satu tempat. Jadi bisa darimana saja namun bisa dikemas dengan teknologi canggih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.